Pelantikan Pengurus Formulasi Kota Tegal

Sekretaris Formulasi Jawa Tengah (Sukasmo, M.Pd) memberikan sambutan seusai pelantikan - Jum'at, 1 Maret 2013 di Ruang Media Center SMK Negeri 3 Tegal.

Workshop Multimedia Pembelajaran Interaktif

Mengembangkan Pendekatan Pengajaran dan Pembelajaran abad ke-21 melalui Multimedia Pembelajaran Interaktif - Jum'at, 1 Maret 2013 di Ruang Media center SMK Negeri 3 Tegal oleh Mampuono, M.Kom.

Workshop dan Pembentukan Pengurus FORMULASI Kota Tegal

Jum'at, 1 Maret 2013 di Ruang Media Center SMK Negeri 3 Tegal. Ketua terpilih Drs. Sunarto diapit oleh Mampuono, M.Kom dan Sukasmo, M.Pd

Drs. Sunarto - Ketua FORMULASI Kota Tegal periode 2013-2015

Drs. Sunarto dari SMK YPT Tegal terpilih secara mufakat pada Pembentukan Pengurus Formulasi Kota Tegal yang diselenggarakan pada Jum'at, 1 Maret 2013 di SMK Negeri 3 Tegal.

Drs. Suroto, MM - Ketua MKPS

Pembukaan Workshop dan Pembentukan Pengurus Formulasi Kota Tegal masa bhakti 2013-2015 oleh Drs. Suroto, MM - Ketua MKPS (Musyawarah Kerja Pengawas Sekolah) pada hari Jum'at, 1 Maret 2013 di SMK Negeri 3 Tegal.

Rabu, 12 Maret 2014

Buku Siswa Simulasi Digital 2014

source : M. Iqbal  
Perubahan kurikulum yang telah dilaksanakan pada bulan Juli 2013 pada tingkat Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), menuntut berbagai penyesuaian, khususnya pada Materi Simulasi Digital. Guna menyempurnakan Materi Simulasi Digital, Direktorat PSMK Kemdikbud bekerjasama dengan SEAMOLEC Jakarta dan VEDC Malang pada hari Senin-Sabtu, 3-8 Maret 2014 bertempat di Hotel Ibis Mangga Dua Jakarta menyelenggarakan Lokakarya Penyusunan Materi Simulasi Digital, diikuti oleh 33 peserta terdiri atas Manajer dan Staff SEAMOEC, perwakilan dari VEDC Malang dan beberapa guru dari berbagai daerah.
Simulasi Digital menjadi Mata Pelajaran yang menempati pada Dasar Kompetensi Kejuruan (C2) dengan durasi 128 Jam Pelajaran (JP) di kelas X, terbagi 64 JP di semester 1 dan 64 JP di semester 2 ( atau 4 JP/pekan di semester 1 dan 4 JP/pekan di semester 2). Kenapa Simulasi Digital hanya di kelas X saja? Simulasi Digital adalah “alat”, dan bukan “tujuan belajar” sehingga implementasinya hanya pada Kelas X, sedangkan siswa Kelas XI dan Kelas XII diharapkan telah menerapkan Simulasi Digital pada aktivitas belajarnya.  
Simulasi Digital terdiri dari lima (5) kompetensi 
K1 – Komunikasi Dalam Jaringan (Daring)
K2 – Kelas Maya
K3 – Presentasi Video
K4 – Simulasi Visual
K5 – Buku Digital 
Dari lima (5) kompetensi Simulasi Digital tersebut memiliki keterkaitan antar satu kompetensi dengan kompetensi lainnya. K1 – Komunikasi Dalam Jaringan (Daring) bertujuan agar peserta didik/siswa memiliki bekal untuk memanfaatkan jejaring Internet untuk mencari dan mendapatkan informasi sebagai pendukung belajar dan dapat juga digunakan untuk mengomunikasikan gagasan atau konsepnya. Pada kompetensi komunikasi daring, peserta didik juga diajarkan etiket berkomunikasi sebagai bagian dari warga digital.  
Selain komunikasi secara daring, aktivitas siswa juga bisa dilakukan pada kelas maya. Kelas maya ini tidak hanya untuk guru Simulasi Digital saja, namun guru bidang keahlian lainpun bisa menggunakannya. Kelas maya ini harus dirancang sedemikian, sehingga siap untuk digunakan. Tidak hanya materi/bahan ajar yang disiapkan, Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) kelaspun harus dirancang sesuai untuk kelas maya. Mempersiapkan kelas maya tidak sekadar menyiapkan teks, kita dituntut untuk mempersiapkan juga bahan ajar yang memudahkan siswa untuk memperkaya pengetahuannya, salah satu bahan ajar tersebut  berupa presentasi video. Presentasi video tidak hanya merekam produk, tapi juga bisa membicakanan cara kerja suatu alat, dll.
Berikut link download lima (5) materi Simulasi Digital 2014 atau :
 Download Materi Simulasi Digital versi Maret 2014